DATA KITA

Data Informasi Dan Berita Terbaru

9 Hal Manajer Apakah yang Membuat Karyawan Baik Pergi Meninggalkan Perusahaan

Ini cukup luar biasa seberapa sering Anda mendengar manajer mengeluh tentang karyawan terbaik mereka meninggalkan, dan mereka benar-benar memiliki sesuatu untuk mengeluh tentang-beberapa hal adalah sebagai mahal dan mengganggu sebagai orang-orang yang baik berjalan keluar pintu.

Manajer cenderung menyalahkan masalah omset mereka pada segala sesuatu di bawah matahari, sementara mengabaikan inti dari masalah ini: orang tidak meninggalkan pekerjaan; mereka meninggalkan manajer.

Yang menyedihkan adalah bahwa ini dapat dengan mudah dihindari. Semua yang dibutuhkan adalah sebuah perspektif baru dan beberapa usaha ekstra pada bagian manajer.

Pertama, kita perlu memahami sembilan hal terburuk yang manajer lakukan yang mengirimkan orang-orang baik pengepakan.



1. Mereka kebanyakan kerja orang.


Tidak ada yang membakar karyawan yang baik keluar cukup seperti lembur mereka. Ini sangat menggoda untuk bekerja orang terbaik keras bahwa manajer sering jatuh ke dalam perangkap ini. Lembur karyawan yang baik adalah yang membingungkan; itu membuat mereka merasa seolah-olah mereka sedang dihukum karena performa yang hebat. Lembur karyawan juga kontraproduktif. Penelitian baru dari Stanford menunjukkan bahwa produktivitas per jam menurun tajam ketika pekan kerja melebihi 50 jam, dan produktivitas menurun begitu banyak setelah 55 jam bahwa Anda tidak mendapatkan apa-apa dari bekerja lebih.

Jika Anda harus meningkatkan berapa banyak pekerjaan karyawan berbakat Anda lakukan, Anda akan lebih baik meningkatkan status mereka juga. Karyawan berbakat akan mengambil beban kerja yang lebih besar, tetapi mereka tidak akan tinggal jika pekerjaan mereka mati lemas mereka dalam proses. Kenaikan gaji, promosi, dan judul-perubahan adalah cara-cara yang dapat diterima untuk meningkatkan beban kerja. Jika Anda hanya meningkatkan beban kerja karena orang berbakat, tanpa mengubah sesuatu, mereka akan mencari pekerjaan lain yang memberi mereka apa yang mereka layak.


2. Mereka tidak mengakui kontribusi dan penghargaan kerja yang baik.


Sangat mudah untuk meremehkan kekuatan dari tepukan di punggung, terutama dengan pemain top yang termotivasi secara intrinsik. Semua orang suka pujian, tidak lebih dari orang-orang yang bekerja keras dan memberikan mereka semua. Manajer perlu berkomunikasi dengan orang-orang mereka untuk mencari tahu apa yang membuat mereka merasa baik (untuk beberapa, itu kenaikan gaji, bagi orang lain, itu pengakuan publik) dan kemudian memberi mereka imbalan untuk pekerjaan yang dilakukan. Dengan top performer, ini akan sering terjadi jika Anda melakukannya dengan benar.


3. Mereka tidak peduli tentang karyawan mereka.


Lebih dari setengah dari orang-orang yang meninggalkan pekerjaan mereka melakukannya karena hubungan mereka dengan bos mereka. Perusahaan yang cerdas memastikan manajer mereka tahu bagaimana untuk menyeimbangkan menjadi profesional dengan menjadi manusia. Ini adalah bos yang merayakan keberhasilan karyawan, berempati dengan orang-orang akan melalui masa sulit, dan menantang orang, bahkan ketika sakit. Bos yang gagal untuk benar-benar peduli akan selalu memiliki tingkat turnover tinggi. Tidak mungkin bekerja untuk orang jam delapan ditambah hari ketika mereka tidak terlibat secara pribadi dan tidak peduli tentang apa pun selain hasil produksi Anda.


4. Mereka tidak menghormati komitmen mereka.


Membuat janji kepada orang-orang menempatkan Anda pada garis halus yang terletak di antara membuat mereka sangat bahagia dan menonton mereka berjalan keluar pintu. Ketika Anda menjunjung tinggi komitmen, Anda tumbuh di mata karyawan Anda karena Anda membuktikan diri untuk dapat dipercaya dan terhormat (dua kualitas yang sangat penting dalam bos). Tetapi ketika Anda mengabaikan komitmen Anda, Anda tampil sebagai berlendir, tidak peduli, dan tidak sopan. Setelah semua, jika bos tidak menghormati nya komitmen, mengapa harus orang lain?


5. Mereka mempekerjakan dan mempromosikan orang yang salah.


Baik, karyawan bekerja keras ingin bekerja dengan profesional seperti hati. Ketika manajer tidak melakukan kerja keras dari mempekerjakan orang yang baik, itu adalah demotivator utama bagi mereka terjebak bekerja bersama mereka. Mempromosikan orang yang salah bahkan lebih buruk. Ketika Anda bekerja ekor Anda off hanya untuk mendapatkan melewati untuk promosi yang diberikan kepada seseorang yang senang-menyerahkan jalan mereka ke atas, itu adalah penghinaan besar. Tidak heran itu membuat orang-orang baik pergi.


6. Mereka tidak membiarkan orang mengejar gairah mereka.


Karyawan berbakat bergairah. Memberikan kesempatan bagi mereka untuk mengejar gairah mereka meningkatkan produktivitas mereka dan kepuasan kerja. Tapi banyak manajer ingin orang untuk bekerja dalam sebuah kotak kecil. Para manajer ini takut bahwa produktivitas akan menurun jika mereka membiarkan orang memperluas fokus mereka dan mengejar gairah mereka. Ketakutan ini tidak berdasar. Studi menunjukkan bahwa orang-orang yang mampu untuk mengejar gairah mereka di aliran pengalaman kerja, keadaan euforia pikiran yang lima kali lebih produktif dari norma.



7. Mereka gagal untuk mengembangkan keterampilan masyarakat.


Ketika manajer ditanya tentang kurangnya perhatian mereka kepada karyawan, mereka mencoba untuk memaafkan diri mereka sendiri, menggunakan kata-kata seperti "kepercayaan," "otonomi," dan "pemberdayaan." Ini adalah omong kosong. Manajer yang baik mengelola, tidak peduli seberapa berbakat karyawan. Mereka memperhatikan dan terus mendengarkan dan memberikan umpan balik.

Manajemen mungkin memiliki awal, tapi jelas tidak memiliki akhir. Bila Anda memiliki karyawan berbakat, itu terserah Anda untuk terus mencari daerah di mana mereka dapat meningkatkan untuk memperluas keahlian mereka. Karyawan paling berbakat ingin umpan balik-lebih daripada yang kurang berbakat yang-dan itu tugas Anda untuk tetap datang. Jika Anda tidak, orang terbaik Anda akan tumbuh bosan dan puas.

8. Mereka gagal untuk terlibat kreativitas mereka.


Karyawan paling berbakat berusaha untuk meningkatkan segala sesuatu yang mereka sentuh. Jika Anda mengambil kemampuan mereka untuk mengubah dan meningkatkan hal-hal karena Anda hanya nyaman dengan status quo, ini membuat mereka membenci pekerjaan mereka. Mengurung up keinginan bawaan ini untuk membuat tidak hanya batas mereka, membatasi Anda.



9. Mereka gagal untuk menantang orang intelektual.


Bos besar menantang karyawan mereka untuk mencapai hal-hal yang tampaknya tak terbayangkan pada awalnya. Alih-alih pengaturan duniawi, tujuan tambahan, mereka menetapkan tujuan mulia yang mendorong orang keluar dari zona kenyamanan mereka. Kemudian, manajer yang baik melakukan segalanya dalam kekuasaan mereka untuk membantu mereka berhasil. Ketika orang-orang berbakat dan cerdas menemukan diri mereka melakukan hal-hal yang terlalu mudah atau membosankan, mereka mencari pekerjaan lain yang akan menantang kecerdasan mereka.
Membawa semuanya bersama-sama

Jika Anda ingin orang terbaik untuk tinggal, Anda harus berpikir hati-hati tentang bagaimana Anda memperlakukan mereka. Sementara karyawan yang baik adalah sebagai sulit seperti paku, bakat mereka memberi mereka kelimpahan pilihan. Anda perlu membuat mereka ingin bekerja untuk Anda.
1 Komentar untuk "9 Hal Manajer Apakah yang Membuat Karyawan Baik Pergi Meninggalkan Perusahaan "

Susana kerja yang nyaman seperti di kantor Mampoo bisa membuat karyawan betah

 
Copyright © 2014 DATA KITA - All Rights Reserved
Template By. Catatan Info